KY Pelajari Laporan Kuat Ma’ruf Terhadap Hakim Wahyu

Juru Bicara Komisi Yudisial, Miko Susanto Ginting

Senin, 26 Desember 2022 – 21:49 WIB

VIVA Nasional – Komisi Yudisial (KY) mulai menindaklanjuti laporan Kuat Ma’ruf terhadap Wahyu Iman Santoso, hakim yang menangani perkara pembunuhan berencana Brigadir J alias Nofriansyah Yosua Hutabarat. 

Kuat Ma’ruf melaporkan Hakim Wahyu terkait kode etik. Karena menyebut buta, tuli dan bohong saat memberikan kesaksian untuk terdakwa Richard Elizier alias Bharada E.

“Sedang dalam proses,” kata Juru Bicara Komisi Yudisial, Miko Ginting, saat dikonfirmasi wartawan pada Senin, 26 Desember 2022.

Jelas dia, Komisi Yudisial belum melakukan pemeriksaan terhadap pihak pelapor dalam hal ini kuasa hukum Kuat Ma’ruf. Apalagi terlapor Hakim Wahyu Iman. Akan tetapi, kata dia, Komisi Yudisial masih melakukan pemeriksaan terhadap dokumen yang dilaporkan pihak Kuat Ma’ruf.

“Masih pemeriksaan kelengkapan laporan,” ujarnya.

Sebelumnya diberitakan, kuasa hukum Kuat Maruf, Irwan Irawan melaporkan Ketua Majelis Hakim Wahyu Iman Santoso ke Komisi Yudisial pada Rabu 7 Desember 2022, terkait pernyataannya kepada Kuat Maruf dan Bripka RR saat memberikan kesaksian dalam sidang terdakwa Bharada Richard Eliezer alias Bharada E dan Bripka Ricky Rizal alias RR.

Saat itu, Kuat tengah menjadi saksi yang dikonfrontir dengan 2 terdakwa pembunuhan berencana Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J. Irwan melaporkan hakim ketua Wahyu Iman Santoso, lantaran adanya dugaan pelanggaran kode etik.

Halaman Selanjutnya

“Kaitannya dengan kode etik karena dalam beberapa persidangan pemeriksaan saksi banyak kalimat-kalimatnya ketua majelis yang sangat tendensius kami lihat,” ujar Irwan saat dikonfirmasi pada Kamis, 8 Desember 2022.

img_title

Sumber: www.viva.co.id